Detik-detik Hancurnya Zionis Riligius Mulai Jelas Terlihat

Aliansi antara Israel sekuler dan Zionis relijius selalu menjadi aspek yang sangat penting dari Zionisme. Tapi andai ada sesuatu menjadi jelas setelah 62 tahun “keberadaan” Israel, itu adalah bahwa istilah “Zionis relijius” menjadi tidak relevan.

Partai yang digunakan untuk mewakili masyarakat ini, National Religious Party, telah runtuh lama, dan para pendukungnya telah tersebar di antara partai-partai sekular dan beberapa partai agama kecil.

Serangkaian insiden selama satu tahun terakhir, termasuk urusan Rabi Eliezer Melamed dan ancaman untuk memboikot parade di memori Heh vovnik (35 tentara tewas dalam perjalanan untuk memperkuat Gush Etzion selama Perang Kemerdekaan), menunjukkan bahwa tidak hanya partai, namun publik yang diwakilinya juga runtuh.

Satu kesalahan garis dalam komunitas ini adalah pertanyaan tentang sikapnya terhadap demokrasi, dan terhadap Zionisme sebagai gerakan demokratis. Beberapa Zionis relijius, terutama yang dikenal sebagai Zionis ultra-Ortodoks, telah bergabung dengan non-Zionis ultra-Ortodoks dalam menolak untuk menghormati keputusan pemerintah.

Sebuah contoh utama adalah dukungan untuk prajurit yang tidak mematuhi perintah dinyatakan oleh Rabbi Melamed, kepala yeshiva Bracha Har.

Di sisi lain, beberapa Zionis relijius telah membuat apa yang bagi mereka adalah keputusan yang sangat sulit untuk bergabung dengan sekuler dalam usaha putus asa untuk membela demokrasi dan Zionisme. Itu tidak mungkin untuk tidak melihat, misalnya, bahwa tidak ada protes yang nyata dikembangkan atas keputusan untuk mengusir yeshiva Melamed dari sistem hesder, yang menggabungkan studi Taurat dengan dinas militer.

Garis kesalahan kedua berhubungan dengan aspek budaya agama: kenyataan bahwa sebagian masyarakat Zionis keagamaan menjauhkan diri dari kehidupan modern dan mengadopsi aturan kesopanan dan pemisahan jenis kelamin yang membatasi tuntutan ekstrim ultra-Ortodoks. Jadi di bulan Januari, gerakan pemuda Bnei Akiva mengancam akan memboikot march peringatanLamed Heh ke Gush Etzion karena suatu rombongan tentara yang terdiri dari laki-laki dan perempuan tampil di akhir pawai.

Sebuah laporan yang diterbitkan pekan lalu oleh Taub Center for Social Policy Studies di Israel memperingatkan bahwa meningkatnya jumlah siswa belajar di sekolah ultra-Ortodoks, yang tidak mengajarkan mata pelajaran sekuler, membahayakan keberadaan negara. Tetapi komunitas Zionis keagamaan juga mencakup segmen besar yang juga mengeluarkan kurikulum inti dari sekolah tersebut.

Pada sisi lain, hal ini menjadi jelas kepada anggota moderat banyak komunitas keagamaan Zionis bahwa korban utama dari pemaksaan agama adalah perempuan sendiri. Perempuan inilah, misalnya, yang tidak memiliki cara untuk menghindari pengadilan rabinis, yang berdiskriminasi terhadap mereka.

Dalam pemilihan terakhir kota Yerusalem, sebagian besar masyarakat Zionis relijius bergabung dengan masyarakat sekuler untuk memilih seorang walikota sekuler, Nir Barkat.

Di tengah adalah anggota partai Hayehudi Habayit, yang mungkin masih percaya bahwa mereka adalah jembatan antara dua komunitas. Tapi dalam prakteknya, mereka bertengger di dinding tinggi yang membagi masyarakat Zionis dari masyarakat yang memisahkan dirinya dari seluruh masyarakat, dan mereka menolak untuk turun.

Menteri Sains dan Teknologi Daniel Hershkowitz telah mengkritik gejala tentara tidak mematuhi perintah atau mengadakan demonstrasi di pangkalan militer, namun berkeras bahwa yeshiva Har Bracha tidak dihukum. Hershkowitz juga melemparkan suara penentu dalam kabinet yang mendukung pemindahan ruang darurat baru yang direncanakan di Ashkelon’s Barzilai Medical Center ke lokasi yang berbeda.

Dengan demikian tidak mengherankan bahwa para pemilih meninggalkan partainya. Pemilih tidak akan meletakkan suara mereka di pagar.

Cepat atau lambat, bahkan pendukung Habayit Hayehudi harus memihak. Mereka akan harus untuk bergabung dengan komunitas yang terasing dari perusahaan Zionis, atau bergabung dengan upaya untuk menyelamatkan Zionisme dari ancaman terhadap masa depan karakter demokratis dan ekonomi mereka. Dan sangat penting bahwa hal ini terjadi sebelum terlambat.

Penulis opini ini adalah Shahar Ilan, wakil presiden penelitian dan informasi untuk Hiddush For Religious Freedom and Equality.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: